Rupiah Bisa Jadi Mata Uang dengan Performa Terbaik se-Asia

Rupiah Bisa Jadi Mata Uang dengan Performa Terbaik se-Asia Illustration Web Bisnis Muda - Canva

Rupiah Bisa Jadi Mata Uang dengan Performa Terbaik se-Asia Illustration Web Bisnis Muda - Canva


Tahu nggak Be-emers, Rupiah Indonesia bisa menjadi mata uang dengan kinerja terbaik di Asia untuk sisa tahun 2021 ini dengan kenaikan harga komoditas yang mendorong surplus perdagangan nasional, lho!

Pengekspor batu bara dan minyak sawit diuntungkan dari krisis energi global yang telah meluncurkan banyak rekan-rekannya yang merupakan importir komoditas bersih.

Indonesia akan memposting angka perdagangan September pada hari Jumat, menyusul rekor surplus $4,74 miliar atau setara dengan Rp 67,3 triliun pada Agustus 2021.

Pada Q3 2021, Rupiah berhasil naik 1,3 persen ketika rival-rival Asia melemah dengan meningkatnya imbal hasil Treasury. Dilansir dari Bloomberg, dengan rekor cadangan devisa negara, Bank Indonesia memiliki banyak amunisi untuk mendukung mata uang jika imbal hasil AS meningkat lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang.

Menurut Divya Devesh selaku Kepala Penelitian FX ASEAN dan Asia Selatan di Standard Chartered menyampaikan bahwa Rupiah diharapkan menjadi mata uang dengan kinerja terbaik dan positif di seluruh Asia berdasarkan total returns di Q4 2021.


Ia mencatat bahwa Indonesia berada dalam posisi yang lebih baik dibandingkan sebelum Taper Tantrum 2013, dengan surplus perdagangan transaksi berjalan gabungan sebesar $13 miliar dalam empat kuartal terakhir atau setara dengan Rp 184,7 triliun, dibandingkan dengan defisit sebesar $12 miliar (Rp 170 triliun) delapan tahun lalu.

Ada ancaman terhadap tawaran Rupiah untuk tetap atau mendekati nilai puncak papan kepemimpinan Asia kuartal ini setelah memimpin dalam tiga bulan terakhir. Ketidakmampuan mata uang untuk menembus resistensi teknis di 14.200 terhadap dolar bulan lalu meskipun semua momentum bullish dapat membatasi lebih banyak kenaikan.

Peningkatan berkelanjutan dalam imbal hasil Treasury, yang telah naik hampir 20 basis poin sejak akhir September, juga akan membebani daya tarik carry trade Rupiah.

Namun, banyak mata uang rival regional lainnya menghadapi tantangan yang lebih besar.

Salah satu contohnya adalah Baht yang telah terseret oleh ekonomi Thailand yang melambat dan defisit transaksi berjalan yang meningkat, sementara bank sentral Filipina telah mengisyaratkan bahwa peso dapat melemah lebih banyak pada kuartal ini.

Sementara itu, dolar Singapura mungkin terbatas jika Otoritas Moneter Singapura membiarkan parameter kebijakannya tidak berubah pada tinjauan kebijakan moneter mendatang, seperti yang diperkirakan secara luas.

Mata uang Malaysia adalah satu-satunya outlier atau pesaing yang bisa menjatuhkan Rupiah dari tempatnya. Tingkat vaksinasi yang tinggi memungkinkan pihak berwenang untuk mengurangi pembatasan sosial dan melonjaknya harga minyak mendorong pertumbuhan Malaysia.