Ditinggal Kekasih dan Belom Move On! Remaja Ini Berbisnis Keripik Beling

Kemasan Keripik Beling Mang Udin

Kemasan Keripik Beling Mang Udin


Wahyudin, remaja yang baru memasuki usia 20 tahun, dimana usia ini seharusnya -para millenial sebutannya- masih main-main atau bahasa gaulnya sekarang "nongs yuk di coffeeshop" di tempat yang cantik agar bisa upload di sosial media. Kemudian, ia masih labil dalam mengelola egonya atau bahkan selalu overthinking  tiap malam memikirkan masa depan yang seharusnya tidak perlu dipikirkan.

Remaja yang sudah 20 tahun ini besar di kota Jakarta namun baru mengenal wilayah Jakarta Selatan pada umur 20 tahun ini. Sebenarnya gue agak malu sih nyebutnya. Oke lanjut!

Gue tidak seperti remaja kebanyakan melainkan 1persen bagian dari mereka juga sih, cuman bedanya gue masih enggak bisa move on! Kalau remaja-remaja yang lain udah punya pacar lagi pas abis putus.

Kalau boleh jujur, gue pengen nanya sama mereka yang abis putus punya pacar lagi
"Bro, lo pake pelet apa? bagi-bagi dong mantranya". Karena jujur aja gue udah jomblo 2 tahun terhitung di tahun 2021.

Gue enggak akan menceritakan cerita cintanya, karena pasti gak seromantis film-film percintaan yang terkenal. Intinya, gue ditinggal sama cewek gue tahun 2019 dan kalo boleh jujur, hubungannya juga bukan pacaran sih?


"Terus apa Bang Udin?"

Hubungan gue saat itu adalah HTS. Do you know HTS? Yakali, remaja zaman now enggak tahu. Oke, Kalau kalian enggak tahu, HTS itu kepanjangannya adalah Hubungan Tanpa Status atau bisa dibilang bahasa lebih bekennya blackstreet.

Nah, jangan pada salah sangka dulu! Blackstreet bukan berarti jalanan hitam ya. HTS itu hubungan yang keduanya enggak mau saling mengakui gitu atau mirip-mirip teman tapi mesra sih. Jadi kalian mau enggak jadi HTS?

Desember Akhir 2019 tepat setelah 7 bulan gue ditinggal cewek yang bikin gue tergila-gila alias bucin, gue ketemu sama teman-teman SMK gue dulu di salah satu tempat terkenal di kalangan anak muda, "tebak sendiri ya". Lokasinya di Jakarta Timur, yang bisa nebak fix lo ngalahin pesulap-pesulap terkenal.

Kita bertiga dari background yang berbeda dimana gue dulu jurusan pemasaran, teman gue dua lagi jurusan pertelevisian. Kebetulan kita bertiga suka sama yang namanya bisnis, temen gue yang cowok sebut saja R ini emang lagi mendalami digital marketing dan temen gue yang cewek sebut saja S ini udah berbisnis dari sekolah. Di tengah obrolan kita yang saling nanya kabar bisnis, temen gue si S ini ngasih saran buat jualan keripik beling, karena modalnya hanya Rp500.000 ribu. 

Bagi yang gak tau keripik beling, keripik beling tu cemilan berbahan dasar singkong bentuknya seperti kaca 

Nah, temen gue yang R ngasih saran supaya kemasannya di modifikasi agar lebih menarik layaknya snack-snack di swalayan. Lantas, gue mikir kalau begitu pasti membutuhkan modal besar.

Sejujurnya saat temen gue nyeletuk buat bisnis keripik beling ini gue sempet males buat nanggepin dan ragu dengan potensi bisnisnya, tetapi entah kenapa gue kayak mau coba ini bisnis aja gitu, salah satu celotehan temen gue si S yang sampai sekarang gue jadiin pedoman :

"Gausah takut, Din! mumpung masih muda, Abisin Jatah Gagal Kita"

Setelah gue denger kata-kata dari temen gue, gue mutusin buat coba bisnis keripik beling. Nah, tapi gue masih bingung sama nama yang bakal gue kasih buat branding bisnis gue, tentu saja gue minta saran sama temen-temen gue.

Lalu temen gue si S ini nyeletuk lagi : "Gimana Kalo namanya, KERIPIK BELING MANG UDIN" Meskipun terdenger biasa aja, gue pun memutuskan untuk memakai pedoman nama itu sebagai branding gue karena nama gue juga Udin kan.

Sesampai di rumah, gue langsung mikir semuanya, mulai dari pabrik kemasan. Nah, kebetulan keripik gue ini dari Bandung, jadi belum bisa produksi sendiri ya. Satu lagi mikir rancangan designnya, hehehe.

Oh iya, modalnya dari mana? Oke, gue jujur dari orang tua gue. Sejujurnya ini enggak ada pilihan lain yakan, daripada gue utang bank nanti malah pusing sendiri. Oh iya, gue anak tunggal tapi belum kaya raya sih.

Kaya rayanya coming soon. Meskipun gue anak tunggal, gue jarang buat minta hal-hal berbau kemewahan, ya karena keluarga gue sederhana dan gue bukan tipe ambekan di kamar enggak mau makan 1 bulan buat minta barang-barang. Lebih baik hasil keringat sendiri dibandingkan harus minta sama orang tua.

"Ya tapi kalo udah kepepet mah gapapa keules". 

Setelah gue mendesain rancangan  kemasannya semalam suntuk, karena baru nemu ide jam 2 malam. Gue langsung contact temen SMK gue yang jago desain dan kebetulan dia mau buat ngedesain. Eitsss.... gue desain bayar ya! Di dunia ini enggak ada yang gratis. Pipis di wc umum aja bayar, masa lo minta desain gratis! Kasihan temen lo.

Oh iya, sebelum mulai bisnis juga gue sempat update status di salah satu sosial media yang ada temen deketnya, asik inimah lo semua udah pada tahunlah ya. Di aplikasi tersebut berisi 200 temen deket, ya karena gue emang pengen caper aja sih bukan temen deket juga, kalo pengen upload aib-aib pasti disni, ya mudah-mudahan enggak ada yang cepu lah ya.

Gue update status dan minta pendapat sama temen-temen deket gue, bayangin ini pengusaha muda ter-ribet yang lo kenal. Mau bisnis aja minta pendapat dulu. Oke singkat cerita mereka suka dan akan beli, ya mudah-mudahan si mereka beneran beli dan gak minta harga temen. 

Januari 2020, gue mulai cari-cari produsen kemasan dan pilah-pilih mana nih yang cocok sama keuangan gue. Ya kali calon pengusaha muda ngutang ke produsen kemasan, hehehe.

Setelah ketemu salah satu produsen di Bandung, akhirnya gue memutuskan untuk cetak kemasan sama produsen di Bandung tersebut. Setelah itu gue nyari keripik beling yang enak di marketplace dan kebetulan ini keripik beling nomor 1 penjualannya.

Oh iya, gue belum siap buat bikin sendiri karena ini merupakan bisnis pertama gue jadi gue anggap trial and error aja, semisal enggak laku ya enggak apa-apa. Pada saat cetak kemasan gue langsung mesen 1000 pcs. Bayangin, enggak ada keahlian berbisnis langsung pesen segitu banyak! Ampun deh.

Tetapi gapapa, yang penting usaha dulu karena gue selalu percaya "in this world nothing is impossible". Meskipun gue agak ragu sih sama omongan gue yang tadi.

Setelah kemasan diproses selama hampir dua minggu lamanya dan si keripik akhirnya sampai duluan. Alhasil gue cemilin keripiknya dulu. Demi apapun keripik belingnya enak banget!!

Asli ini mah kagak bohong gue, kalau lo lagi galau diputusin cinta, makan ini juga langsung... langsung kepedesan maksudnya. Ya kali lo move on gara-gara keripik beling gue. Enggak bisa secepat itu brodi, butuh proses yang amat sangat lama.

Ya memang sih motto di keripik beling gue itu, "Daripada inget Mantan, Mending Makan ini". Motto seadanya karena yang jualan juga lagi galau enggak bisa move on. 

Gue makin pede setelah makan keripik beling itu, ya meskipun masih kepikiran gimana caranya ngabisin 1000 pcsnya. Setelah kemasan datang di akhir Januari 2020, gue mulai rancang gimana marketing serta finansialnya buat kedepannya.

Ceritanya, gue mau siapin buat launchingnya beli 1 gratis 1 tapi karena ada yang pre-order duluan. Akhirnya, gue kirim aja deh dan berakhir keterusan sampai kemasan itu abis 1000 pcs di bulan September 2020.

Oh iya, harga keripiknya Rp10.000 aja ya, guys!

Gue launching saat Corona lagi heboh banget di Indonesia. Memang pada saat itu gue harusnya berdiam diri di rumah tetapi malah bandel buat ketemu customer. Eitss, tapi gue selalu menjaga protokol kesehatan kok. Nah, gue punya cerita menarik nih dari pengalaman gue berbisnis keripik beling ini. Simak cerita uniknya ya : 

1. Bulan Ramadhan nekat order keripik 20 kg, karena ditantang temen gue si R ini dan sempat minta konsultasi sama orang tua dan teman, berakhir gue sebagai remaja yang penuh dengan kepedean dan ego tinggi menantang untuk order dengan jumlah segitu tanpa memikirkan saat itu lagi bulan puasa. Bersyukurnya keripik itu abis guys! Hihihi.
2. Ada satu customer yang order bulan puasa, gue sampe bolak-balik buat COD sama dia, kalau gue bisa hitung kayanya dia order jumlahnya 12x order sampai orderan terakhir dia. Karena gue telat buat jam COD di situ, dia enggak pernah order lagi. Yups, faktor penting itu emang customer sih.
3. Mantan HTS gue order!! Sumpah lo tahu kan rasanya ketemu orang yang pernah kita sayang rasanya kayak gimana? Jelas senang banget. Etsss... tapi di sini gue harus tetep cool dan jiwa-jiwa pengusaha muda gue harus keliatan meskipun di dalem hati lagi senang banget.  

Nah, itu dia cerita uniknya. Btw, kayanya ceritanya bakal berakhir nih, gimana seru enggak? 
Alhasil, dari penjualan keripik beling itu gue bisa beli laptop baru, terus beli-beli barang yang gue mau juga. 

Gue mau memberi pesan atas cerita ini : 

"Jangan ragu sama kemampuan yang ada di dalam diri lo. Selagi ada kesempatan lo coba aja, karena kalo enggak mencoba suatu saat pasti akan menyesal. Menurut gue enggak ada salahnya buat lo mulai, karena di saat mencoba, dis itu semesta akan mendukung. Enggak apa-apa kalo gagal karena kita masih muda! Masih banyak waktu serta jatah gagal yang harus dihabiskan" 

Sayang sekali bisnis ini belum bisa berlanjut lagi, karena ada satu problem.
Tenang, Keripik Beling Mang Udin ini akan re-branding dengan konsep yang baru! Tunggu yaa

Buat kalian semua, yang mau suka sharing tentang wirausaha boleh banget gabung ke Komunitas UMKM Bisnis Indonesia, caranya dengan klik link berikut ini : t.me/UMKMBisnisIndonesia 

#CeritaUMKM #Bisniscom #BisnisMuda #BisnisIndonesia