Benarkah Orang-Orang Terkaya di Amerika Menghindari Pajak Penghasilan?

Benarkah Orang-Orang Terkaya di Amerika Menghindari Pajak Penghasilan? Illustration Web Bisnis Muda - Canva

Benarkah Orang-Orang Terkaya di Amerika Menghindari Pajak Penghasilan? Illustration Web Bisnis Muda - Canva


Beberapa orang terkaya di dunia, mulai dari Jeff Bezos, Elon Musk, Warren Buffett, Carl Icahn, Michael Bloomberg, hingga George Soros, hanya membayar sebagian kecil dari peningkatan kekayaan mereka dalam bentuk pajak. Dan dalam beberapa kasus, mereka bahkan tidak membayar pajak pada tahun tertentu, lho!

ProPublica, mengutip data rahasia IRS yang diperolehnya, melaporkan bahwa 25 orang Amerika terkaya memperoleh peningkatan pendapatan secara kolektif sebesar $401 miliar atau setara dengan Rp 5.716 triliun dari 2014 hingga 2018.

Tetapi orang-orang itu membayar hanya sebesar $13,6 miliar atau Rp 193 triliun pajak pendapatan federal selama lima tahun tersebut, yang hanya berjumlah 3,4 persen dari tarif pajak sebenarnya.

Sebaliknya, rumah tangga Amerika Serikat rata-rata dalam beberapa tahun terakhir memperoleh sekitar $70.000 (Rp 997 juta) per tahun dan membayar 14 persen dari penghasilan tersebut untuk pajak federal. Kelompok tarif pajak penghasilan tertinggi juga membayar tarif 37 persen atas penghasilan yang lebih tinggi dari $628.300 (Rp 8,95 miliar)

ProPublica menunjukkan bahwa miliarder tidak seperti kebanyakan orang lain yang penghasilannya berasal dari pendapatan upah konvensional. Mereka sering mendapat manfaat dari “strategi penghindaran pajak di luar jangkauan orang biasa.” Sebagian besar kekayaan mereka seringkali didasarkan pada kenaikan nilai saham dan real estat yang tidak dianggap kena pajak kecuali aset-aset itu dijual.


ProPublica tidak mengungkapkan bagaimana ia memperoleh informasi pajak tersebut, tetapi mereka mengatakan bahwa informasi yang dikirimkan kepada adalah akurat.

Menurut perhitungan ProPublica, tarif pajak Buffett hanya 0,1 persen, atau $23,7 juta (Rp 337 miliar) dalam pajak yang dibayarkan untuk pertumbuhan kekayaannya sebesar $24,3 miliar (Rp 346 triliun), selama jangka waktu lima tahun. Selama periode itu CEO Berkshire Hathaway itu, melaporkan penghasilan kena pajak legal sebesar $125 juta (Rp 1,7 triliun).

Bezos, yang sebagai pendiri Amazon telah menjadi orang terkaya di dunia, membayar kurang dari 1 persen dalam tarif pajak sebenarnya, atau $973 juta (Rp13,3 triliun), atas pertumbuhan kekayaan $99 miliar (Rp 1.411 triliun) selama periode lima tahun. Menurut laporan tersebut, penghasilan kena pajak Bezos yang sebenarnya selama waktu itu adalah $4,22 miliar (Rp 60,1 triliun)

Pada tahun 2007, Bezos tidak membayar sepeser pun pajak pendapatan federal, dan dia juga menghindari kewajiban pajak pendapatan federal pada tahun 2011, berdasarkan data pada laporan tersebut.

Orang terkaya kedua di dunia, CEO Tesla Elon Musk, membayar tarif pajak sebesar 3,27 persen, atau $455 juta (Rp 6,4 triliun), atas pertumbuhan kekayaan sebesar $13,9 miliar (Rp 198 triliun), dilansir dari ProPublica. Musk, yang memiliki penghasilan kena pajak aktual sebesar $ 1,52 miliar (Rp 21,6 triliun) selama periode lima tahun, tidak membayar pajak penghasilan federal pada tahun 2018.

Bloomberg, mantan walikota New York City dan pendiri Bloomberg LP, membayar tarif pajak sebesar 1,3 persen, atau $292 juta (Rp 4,1 triliun), selama periode waktu yang dilihat oleh ProPublica. Namun, penghasilan kena pajaknya yang sebenarnya adalah $ 10 miliar (Rp 142,5 triliun).

George Soros, seorang investor, juga tidak membayar pajak pendapatan federal antara 2016 dan 2018, yang merupakan akibat dari dia kehilangan uang atas investasinya. Selain Soros, Carl Icahn juga tidak membayar pajak pendapatan federal pada tahun 2016 dan 2017, tahun-tahun di mana total pendapatan kotornya yang disesuaikan mencapai $544 juta (Rp 7,75 triliun).

Icahn mengatakan kepada ProPublica bahwa dia mencatat kerugian pajak di kedua tahun itu sebagai akibat dari pemotongan senilai ratusan juta dolar karena bunga yang dibayarkan atas pinjaman.

Juru bicara Gedung Putih, Jen Psaki, membuka suara tentang kebocoran informasi pajak ke ProPublica. Menurutnya, setiap pengungkapan tidak sah atas informasi rahasia pemerintah oleh orang yang memiliki akses adalah ilegal, dan menganggap ini sangat serius.

Komisaris IRS mengatakan bahwa mereka mengambil semua tindakan yang tepat, termasuk merujuk masalah ini kepada penyelidik, Inspektorat Jenderal Departemen Keuangan untuk administrasi pajak, FBI dan kantor pengacara untuk Distrik Columbia, yang semuanya memiliki wewenang independen untuk menyelidiki

Psaki juga mengatakan bahwa dia tidak akan mengomentari data spesifik dalam artikel tersebut, tetapi juga mengatakan bahwa secara garis besar, masih banyak yang harus dilakukan untuk memastikan bahwa perusahaan dan individu dengan pendapatan tertinggi membayar lebih banyak dari bagian mereka secara adil.

Baca Juga: Identik dengan Orang Kaya, Apa Itu Black Card?