Benarkah 1.000 Pekerja Facebook Dibayar untuk Membaca Pesan WhatsApp?

WhatsApp Illustration Web Bisnis Muda - Canva

WhatsApp Illustration Web Bisnis Muda - Canva


Facebook diklaim telah mempekerjakan lebih dari 1.000 pekerja untuk membaca jutaan pesan di salah satu aplikasi layanan pesan online, WhatsApp.

ProPublica telah membuat laporan yang meneliti manajemen Facebook dari WhatsApp.

Pada tahun 2014, setelah Facebook mengakuisisi WhatsApp seharga $19 miliar yang setara dengan Rp 270 triliun, Mark Zuckerberg selaku CEO Facebook berjanji kepada pengguna bahwa data mereka akan tetap aman dan tidak disaring oleh perusahaan.

Bertentangan dengan janjinya, laporan ProPublica mengatakan bahwa Facebook telah mempekerjakan lebih dari 1.000 kontraktor di Texas, Irlandia, dan Singapura untuk memeriksa konten pengguna.

Zuckerberg pernah mengutip “end-to-end encryption” sebagai fitur WhatsApp yang dia rencanakan untuk dibawa ke Instagram dan Facebook Messenger. Enkripsi tersebut dikatakan membuat semua pesan di aplikasi tidak dapat dibaca hingga pesan mencapai penerima yang dituju.


WhatsApp juga telah dipromosikan menjadi sangat aman sehingga bahkan perusahaan induknya pun tidak dapat membuka pesan tersebut. Memang, Zuckerberg mengatakan selama kesaksian di Senat AS pada 2018 bahwa konten dari WhatsApp tidak dilihat oleh mereka.

Namun, laporan ProPublica mengatakan bahwa kontraktor disewa khusus untuk membaca pesan pribadi, serta melihat gambar dan video, yang menurut pengguna WhatsApp tidak pantas.

Menurut laporan tersebut, para pekerja kemudian menentukan apakah konten yang dilaporkan harus diklasifikasikan sebagai penipuan, pornografi ilegal, aktivitas teroris, dan lain sebagainya.

Carl Woog, selaku direktur komunikasi WhatsApp, memverifikasi ke ProPublica bahwa tim kontraktor menyaring pesan dalam upaya untuk menghapus konten yang kasar. Namun, Woog mengatakan kepada ProPublica bahwa WhatsApp tidak menganggap peran kontraktor sebagai moderator konten.

ProPublica juga melaporkan memperoleh keluhan rahasia yang diajukan tahun lalu ke Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) tentang bagaimana Facebook menggunakan kontraktor luar, bersama dengan sistem kecerdasan buatan dan informasi akun, untuk memantau pesan pengguna.

SEC belum mengambil tindakan publik atas pengaduan tersebut, dan juru bicara agensi menolak mengomentari masalah tersebut kepada ProPublica.

Penyelidikan lebih lanjut menegaskan bahwa Facebook meremehkan jumlah data yang dikumpulkannya dari pengguna WhatsApp, serta bagaimana ia menggunakan data tersebut.

Dalam satu contoh, data pengguna WhatsApp diberikan kepada jaksa dalam kasus terhadap karyawan Departemen Keuangan yang membocorkan dokumen rahasia ke outlet media.

Will Cathcart selaku kepala WhatsApp, sebelumnya telah mengakui bahwa perusahaan telah bekerja dengan penegak hukum. Ia merasa bahwa mereka benar-benar dapat memiliki keamanan dan keselamatan bagi orang-orang melalui “end-to-end encryption” dan bekerja dengan penegak hukum untuk menyelesaikan kejahatan.

Baca Juga: Fitur WhatsApp yang Penting tapi Jarang Diketahui Orang